Profil Desa

Visi Desa Pasir Wetan

 meningkatkan sumber daya manusia yang dilandasai ahlak mulia dan menciptakan desa yang mandiri dengan produk-produk andalal industri logam untuk mewujudkan Desa Pasir Wetan yang makmur dan sejahtera

 

Misi Desa Pasir Wetan

  1. Meningkatkan Keimanan dan Ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa
  2. Pembangunan Karakter dengan pembinaan mental spiritual di mulai dari sekolah dan masyarakat;
  3. Meningkatkan Taraf pendidikan melalui wajib sekolah dasar, pelatihan dan penyuluhan
  4. Meningkatkan Partisipasi Masyarakat dalam berswadaya Pembangunan
  5. Membangun Ekonomi Masyarakat dengan meningkatkan kapasitas dan kwalitas produk-produk unggulan Desa

 

 

SEJARAH DAN   ASAL USUL DESA / CERITA RAKYAT

Babad Pasir Luhur dan Silsilah Pasir Luhur

Kerajaan Pasir Luhur / Kadipaten Pasir Luhur dinyatakan sebagai kerajaan Galuh yang merdeka karena tidak dibawah kekuasaan kerajaan lain baik Sunda (Pajajaran) maupun Majapahit. Pasir luhur dan Pajajaran terdapat hubungan kekerabatan, Pasir Luhur berada di posisi lebih tua dibandingkan dengan Pajajaran. Sejarah mengenai Babad Pasir Luhur dan Silsilanya ada 21 Versi Babad Pasir yang masih bertahan namun banyak teks Babad Pasir Luhur yang hilang, rusak atau tidak lolos seleksi alam karena tidak terpelihara dengan baik, tidak mendapat tanggapan pembaca, dan tidak disalin ulang. Pelacakan kembali terhadap teks-teks Babad Pasir Luhur dari berbagai scriptoria akan menambah khasanah karya-karya historiografi tradisional dari masyarakat Banyumas.

Konon Pasir Luhur wilayahnya mulai dari Gunung Sindoro Sumbing sebagai batas sebelah timur sampai dengan Sungai Citarum sebagai batas sebelah barat. Dan bukti sejarahnya termuat dalam Versi Tembang dan Gancaran (prosa-prosa)

Versi Tembang

Versi Pertama adalah Versi Knebel yang meliputi tiga teks  yang pernah diterbitkan oleh Knebel 1900, 1931, dan 1961. Versi Pertama tersimpan di Perpusakaan Fakultas Sastra, Universitas Leiden.

Versi Kedua adalah Versi Hardjana (1985) yang diterbitkan oleh Balai Pustaka Dan versi-versi lainnya.

Versi Gancaran

Versi Gancaran atau Prosa meliputi empat Versi, yaitu (1)  Versi Kedhungrandhu, dengan judul Babad Pasir Luhur, (2) Versi Wigno A dengan judul Babad Pasir (Raden Kamandaka), (3) Versi Wigno B dengan judul Lajang Raden Kamandaka ija Lutung Kasarung, dan (4) Versi Kartosoedirdjo dengan judul Babad Noesa Tembini.

Silsilah Pasir luhur awal tidak ditemukan dalam teks Babad Pasir yang berbentuk tembang seperti yang dipublikasikan oleh Knebel (1900, 1931, & 1961), Teks Knebel hanya menyebutkan Arya Bangah sebagai Tokoh yang dituakan. Arya Bangah adalah putra Raja Pajajaran yang ditempatkan sebagai Raja Galuh (Djajadiningrat, 1983). Arya Bangah menjadi Raja Galuh diawali sengketa dengan adiknya Ciung Wanara , sengketa itu diakhiri dengan Perdamaian, Ciung Wanara pergi kebarat sambil berpantun, sedangkan Arya Bangah ke timur sambil menembang (Ekadjati, 1995:5). Peristiwa perdamaian ini merupakan asal usul terpisahnya orang Sunda dan Jawa (Rosidi, 1984 : 143), Arya Bangah dalam Teks Babad Pasir disebut Raja Galuh dan menjadi nenek moyang Adipati Pasir. Kerajaan Pasir atau Pasirluhur merupakan kelanjutan dari Kerajaan Galuh Purba Atau Mataram Kuna Awal (Priyadi, 2001a:51). Dalam silsilah yang ditulis oleh M. Siradj Siswaantara, Anak Demang M. Mulyadimedja ditulis sebagai berikut :

PRABU MUNDINGWANGI (Ratu Ing Pajajaran)

ARYO BANGAH (Raja Galuh)

PRABU CIUNG WANARA (Raja Pajajaran)

RADEN DJAKA SURUH / PRABU BRAWIDJAJA I (Raja Majapahit)

ADIPATI DEWA AGUNG

PRABU LINGGOWASTU

PRABU BRAWIDJAJA II

ADIPATI AGUNG DEWA

PRABU LINGGO LIJO

PRABU HADININGKUNG

ADIPATI TJARANG RANGKANG

PRABU LINGGO LARANG

PRABU HAJAM WURUK

ADIPATI AMIDJAJA

PRABU LINGGO WASI

PRABU LEMBU AMISANI

ADIPATI KANDHA DAHA

PRABU SILIH WANGI

PRABU BROTANDIUNG

DEWI TJIPTARASA (Putri Bungsu)

RADEN BANYAK TJATRA (Raden Kamandaka)

RADEN ALIT / BRAWIDJAJA III

Menikah

PRABU BRAWIDJAJA IV

RADEN BANYAK WIRATA

PRABU BRAWIDJAJA V

 Nama Banyak Catra yang sangat dikenal para pembaca Teks Babad Pasir juga dikenal dalam masyarakat sunda dan disebut sebagai salah satu pantun terpenting dalam Teks Sunda  Kuna Sanghyang Siksa Kanda Ing Karesian yang berasal dari tahun 1518 Masehi , yaitu Langgalarang, Banyak Catra, Siliwangi, dan Haturwangi.

Konon ceritanya Raden Banyak Catra Putra Mahkota Raja Pajajaran belum mau menjadi Raja menggantikan Ayahnya bila belum menemukan Istri untuk dijadikan Permaisuri yang mirip dengan ibunya. Kemudian dia melakukan perjalanan dengan istilah Ngaman Daka yaitu berjalan seorang diri dengan tidak menyertakan prajurit dengan menyamar sebagai rakyat biasa. Sehingga dikenal dengan nama KAMANDAKA. Sampailah dia di Kadipaten Pasir Luhur dan singkat cerita bertemu dengan Dewi Ciptarasa Putri Bungsu Adipati Kandha Daha yang berparas mirip sekali dengan ibu Raden Banyak Catra. Raden Banyak Catra tertarik mendekati Dwi Cipta Rasa untuk dipinang sebagi istrinya. Disinilah Cerita Legenda LUTUNG KASARUNG.

Kemudian Raden Kamandaka menikah dengan Dewi Cipta Rasa dan dinobatkan sebagai Adipati Pasir Luhur menggantikan Ayah Mertuanya Adipati Kandha Daha. Silsilah yang ditulis oleh M. Siradj  dan juga R. Soemarko Adhisaputro yang disalin oleh R. Budi Sasongko sebagai berikut :

Dewi Cipta Rasa ( Putri Bungsu)

Raden Banyak Catra ( Raden Kamandaka)

Raden Banyak Wirata

Raden Banyak Roma

Raden Banyak Kesumba

Raden Banyak Belanak / Patih Purwakencana (Pangeran Senopati Mangkubumi I)

Raden Banyak Geleh / Patih Wirakencana (Pangeran Senopati Mangkubumi II)

 Pada masa pemerintahan Raden Banyak Belanak. Datanglah Syekh Mahdum Wali utusan dari kerajaan Demak atas perintah Raden Patah untuk mengislamkan Kadipaten Pasir Luhur. Dan Raden banyak Belanak akhirnya masuk Islam dan ikut berjuang bersama Pangeran Makhdum Wali mengislamkan dari Pati sampai dengan Citarum karena jasanya beliau diberi gelar PANGERAN SENOPATI MANGKUBUMI I . Raden Banyak Belanak adalah Adipati pertama Pasir Luhur yang Masuk Islam.  Namun kebesaran Pangeran Senopati Mangkubumi satu dikhianati oleh Anak anak lelakinya yaitu Banyak Thole yang Murtad keluar dari Islam dan mengubur hidup-hidup Ayahnya Raden Banyak Belanak ketika sakit keras dan juga memberontak kepada Sultan Trenggana dari Kerajaan Demak.  Adik dari Banyak Belanak yaitu Banyak Geleh menyatakan kesetiaannya terhadap Islam dan melaRadeAdipatwankemenakannya. Berkat Banyak Geleh / Wirakencana Banyak Thole bisa dikalahkan Demak ,Banyak Thole berhasil melarikan diri dari Pasir melalui Sungai Serayu, cincingguling, petanahan dan berdiam di Bocor. Karena Jasanya Banyak Geleh / Wirakencana dinobatkan sebagai Adipati dan bergelar PANGERAN SENOPATI MANGKUBUMI II. Raden Banyak Geleh berputra 10 orang seperti Silsilah berikut :

 

 

RADEN BANYAK GELEH / PATIH WIRAKENCANA ( PANGERAN SENOPATI MANGKUBUMI II) mempunyai 10 anak

PANGERAN PERLANGON

NYAI SAJUTA (Wirasaba)

NYAI SAKETI (Medang Agung)

NYAI LUNGGE (Meruyung)

NYAI SABARA (Gunung Wangi)

NYAI SANGKUNI (Darma Wangi)

NYAI GEDE PALUMBUNG (Ngayah)

NYAI WANJAR KUNING (Penyarang)

MAS DJUNJUNG (Kawali)

MAS TENGIRI (Imbanegara)

 Pasir Bathang

Dimasa Pemerintahan  Sultan Trenggono Pasir luhur. Raden Banyak Geleh memindah pusat pemerintahan ke Pasir Bathang. Beliau meneruskan perjuangan kakaknya bersama dengan Pangeran Makhdum Wali mendirikan pesantren dan Masjid di Padepokan Ambawang Gula Gumantung yang kemudian dikenal dengan nama  Hastana Pasir atau Pasir Astana.

Pasir Astana

Pada zaman Pajang wilayah Pasir yang luasnya 8.000 dhomas (1 dhomas = 800 karya) dikurangi hanya 8 nambang (1.000 karya). Pengurangan itu mengakibatkan Pangeran Perlangon mogok tidak mau menghadap ke Pajang. Patih Anglungbayang sebagai wakil Pangeran Pasir ditolak oleh Sultan Pajang. Selanjutnya, Pengeran Perlangon diwakili oleh empat orang kemenakannya, yaitu Jaka Sule, Jaka Gumingsir, Jaka Bilung dan Jaka Gambuh. Keempat orang itu diterima oleh Sultan dan kemudian meminta daerah lungguh menjadi Ngabehi Lor, Kidul, Kulon dan Wetan. Pangeran perlangon memang Adipati Pasir Bathang yang lemah karena lebih mementingkan sikap asketisismenya. Ia dengan mudah menyetujui permintaan keempat orang kemenakannya, (Noorduyn & Teeuw, 2009:181) Ki Dipati Meruyung (berganti Ki Bulum Kinukus) yang tinggal di Meruyung meminta Desa Bojongsari, bahkan Ki Bulum Kinukus yang disebut juga Ki Gedhe Bojong meminta Gunung Sari, Sirongge, Jingkang dan Kranggan. Ki Gedhe Bojong yang dikemudian hari dikenal bernama Kalong Pangrawit magang kepada Sultan Pajang dan menuntut tanah 700 Karya yang meliputi Ajibarang (100), Nagara Jaya (100) Penyarang (100), Babakan (100) SIndang Barang (50), Jambu (50), Tinggarjaya (50),Lo Pasir  Kedhungwringin (100) dan Cukang – Keranggan (50). Akibat tuntutan Kalong Pangrawit, Pangeran Perlangon hanya mengurusi tanah Mancalgangsal, yaitu Lemajang, Karanganyar, Kober, Kertayasa, dan Gegerlangu. Pangeran Perlangon merasa sakit hati atas perilaku Kalong Pangrawit dan akhirnya jatuh sakit dan meninggal dunia. Sepeninggal Pangeran Perlangon Pangeran Langkap tidak mendapat daerah Lungguh. Ia mencoba meminta keadilan kepada Sultan Pajang tetapi tidak berhasil. Ia hanya memperoleh tanah 100 Karya. Dan Pangeran Perlangkap tidak mau menjadi ngabehi seperti keempat saudaranya. Ia menginginkan menjadi Juru Kunci Pasir untuk Perdikan Pasir Astana. Ini terjadi semasa pemerintahan Panembahan Seda Krapyak Mataram, tepatnya tahun 1523 Caka / 1601 M. dan Raja Mataram Panembahan Seda Krapyak memanggil Pangeran Langkap sebagai pewaris daerah Pasir dan menetapkan beliau sebagi Kunci di Pasir Astana dan mengembalikan hak-haknya sebagai keturunan Pangeran Perlangon. 

 

PANGERAN PERLANGON

PANGERAN LANGKAP

NYAI WANDAN KUNING

NYAI WANDAN TEPUS

NYAI WANDAN SARI

NYAI SEKAR SULE

NYAI SEKAR WULAN

NYAI KARANGSARI

 

Pangeran Senopati Mangkubumi II / Patih Wirakencana ( 1525 – 1549)

Pangeran Perlangon (1549 – 1581)

Pangeran Langkap ( Zaman Pajang & Mataram, Pasir Astana, 1581 – 1601)

Entol Purwakesuma (Panembahan Kaloran)(1601 – 1648)

Wiranaya (1601) Demang I

Nyi Permade (Istri Kiai Ng. Singapatra) di Kartanegra

Entol Purwadita (1648 – 1705)

Wiratruna Demang II

Kiai Ng. Mertapura diKertanegara

Entol Purwanangga (1705 – 1782)

Nayatruna Demang II

Kiai Ng. Singanegara di Kertanegara

Kiai Purwadiwangsa (Maryan I ) (1782-1825)

Nyai Maryam (Kiai Husen) (1821-1831)

Nayadita

Kiai Ng. Singawijaya di Kertanegara

Kiai Purwadipa (Maryan II) (1825-1840)

Nyai Nurhakim (1831-1850)

Bangsarudin

R. Ng. Muh Tahjudin

Kiai Khusen (Maryan III) (1840-1881)

M. Nurahman I (1850-1871) Mertua Kiai Noer Chakim (1818-1891)

Ahmad Anom

Sutawirya (1821-1840)

M. Wahidun(Ranayuda I) (1881-1912)

M. Wirasari (Nurahman II)

(1871-?)

Yudadikrama

Sutadikrama I (1840-1877)

M. Markus (Ranayuda II) (1912-1927)

M. Nurahman III

Danudimeja

Sutadikrama II (Chamilin) (1877-1898)

R. Soepardiman Yoedosaputro Blengur (1927-1945)

M. Mulyadimeja (Nurahman IV) (?-1919)

Danu Supraja

Sutadikrama III (M. Sudana) (1898-1901)

 

M. Lindu Abdullah (Nurahman V) (1919-1950) Kepala Desa I (1950-1963)

Soedardja

R. Abdullah (1901-1945)

 

Wangidin  Kepala Desa II (1963-1989)

Oemar (1935-1945)

 

 

Sutarman Kepala Desa III (1990-1995)

 

 

 

Sukamto Kepala Desa IV (1998-2006)

 

 

 

Chadjirin Kepala Desa V (2007 – 2013)

 

 

 

Hj. Endriyani Kepala Desa VI (2013 – sekarang)

 

 

PASIR KULON

PASIR WETAN

PASIR KIDUL

PASIR LOR

 

Pasir Wetan

Sejarah Perdikan Desa termasuk didalamnya Pasirwetan tidak termuat dalam tradisi besar Babad Pasir karena merupakan tradisi kecil. Tradisi kecil hidup dalam tradisi lisan atau folklor. Yang sebagian berbentuk legenda. Masing-masing mempunyai silsilah para demang yang dihubungkan dengan tokoh Pangeran Langkap sebagai Kunci Perdikan Pasir setelah Pangeran Perlangon yang merupakan Adipati Pasirbatang terakhir.

1. Nyai Maryam (Demang Wanita)

Sejarah Pasir wetan direlasikan dengan seorang Ulama Demak. Kiai Husen yang kawin dengan kerabat Demang yaitu Nyai Maryam kakak perempuan Demang Maryan I. Penghargaan terhadap perkawinan dengan pembagian wilayah Pasir menjadi Pasir Kulon dan Pasir Wetan. Keturunan Kiai Husen dan Nyai Maryam lebih dituakan karena wetan adalah Kawitan. Sedangkan Kulon lebih muda karena Maryan I adalah adik Nyai Maryam. Keduanya adalah anak dari Entol Purwanangga. Nyai maryam berputri Nyai Nurhakim Demang Wanita

2. Nyai Nurhakim (Demang Wanita)

Nama asli dari Nyai Nurhakim tidak dikenal karena memakai nama suaminya Kiai Nurhakim. Kiai Nurhakim adalah cucu  dari Nyai Dewi Karangsari. Dewi Karangsari adalah Putri Bungsu Pangeran Perlangon atau Adik Pangeran Langkap, bersuamikan Mertawecana (seorang pengembara dari Pajang) berputra Kiai Mertayana,Mertayana berputra Kiai Talabudin. Talabudin mempunyai anak Nyai Nurahman, Nyai Nurahman berputra Kiai Nurhakim. Kiai Nurhakim menikah dengan anak perempuan Nyai Maryam dan berputra Demang Nurahman I.

3. Demang Nurahman I

Demang Nurahman I adalah anak Nyai Nurhakim (I), Nurahman berputra Nurahman II dan seorang perempuan yang menikah dengan Kiai Surya Muhammad ( Nurhakim II). Surya Muhammad menurut silsilah yang disusun oleh M Siradj dan Sumarko adalah Putra Kiai Mohamad Ali yang berasal dari Sala. Versi lain menuturkan bahwa Surya Muhammad juga punya nama lain Suryaningrat / Suryokusumo adalah Cucu Pangeran Mangkunegara (Pangeran Sambernyawa). Surya Muhammad  dikemudian hari dikenal dengan Kiai Nurhakim II, dan menurunkan Ulama atau Kiai di Pasir Wetan.

Demang Nurahman I mempunyai anak sebagai berikut : (1) Kiai Demang Wirasari (Nurahman II) (2) Nyai Surya Muhammad (3) K. Tjandradipa (Penatus Dawuhan Wetan) (4) Mas Ajeng Sarwati (Istri Bupati Padang) (4) Mas Ajeng Demang (dimakam)

4. Demang Nurahman II

Demang Nurahman II dikenal juga dengan nama Demang Wirasari adalah anak dari Demang Nurahman I atau Cucu Kiai Nurhakim I. Demang Nurahman II dilahirkan dari Ibu yang berasal dari Gumelem. Mempunyai anak sebagai berikut : (1) Ibu Penatus Grendeng, (2) Kiai Demang Nurahman III (3) Mas Kramawidjaja (4) Mas Udadrana (5) Mas Kramajuda (6) Mas Madahir (7) Mas Reksa (Ciamis) (8) Mas Ajeng Djajawirana (9) tidak dikenal namanya hanya keturunannya yang terdeteksi yaitu yang menurunkan Bu Sawinem (Bu Sanpeki)

5. Demang Nurahman III

Demang Nurahman III adalah anak dari Demang Nurahman II mempunyai anak sebagai berikut : (1) Bu Lurah Karangwangkal (2) Bu Madikram (Ibu Pengulu Sepuh)/Ibu Kramajuda) (3) Bu Tjitraleksana (Bu Lurah Karangtalun Kidul - Purwajati) (4) Demang Mulyadimedja (5) Pak Nurjasemita (Bau Kebocoran) (6) Bu Lurah Karangsalam (7) Bu Hajjah Nurjareja (8) Bu Nurjasidin (9) Bu Lurah Klahang (Sokaraja) (10) Pak Dipawikarta (Demang Wakil) (11) Bu Nurjasentika (12) Pak Martasentika (13) Pak Ratiman Martotaruno (Mantri Alas Djawa Wetan) (14) Pak Atmaredja (Kebocoran) (15) Pak Sanwireja (16) Pak Nurjawikarta (Ahli Batik) (17) Pak Reksa (Bau Gendon Djogreg) (18) Bu Hajjah Dulsalam (Pasir Kulon) (19) Bu Lurah Dawuhan Kulon (20) Bu Murjawidjaja (21) Pak Bugel (Carik Karangtengah – Sokaraja) (22) Pak Kartun Tawireja (Pesawahan) (23) Bu Saminem (Bau Muntang Baturaden) (24) Pak Wirjadimedja (Tjarik/Lurah Karangpule – Karangsalam) (25) Pak Guteng (26)  Bu Samijem (Carik Kedunglemah) (27) Pak Partosumarto (Wafat 3-9-1977)

6. Demang Muljadimedja ( Demang Nurahman IV)

Demang Muljadimedja  mempunyai keturunan 19 dari 6 Istri yaitu :

a. Ibu Demang asal Mandirantjan : Mas Ajeng Mariah

b. Ibu Wasem : M. Lindu, M. Dullah, M. Hamid, Bu Lirin, Bu Prihati, M Sugara, M. Sidik

c. Ibu Dilem : M. Rodat, Bu Dari

d. Ibu Dijem : M Ayat (Subroto), M. Sum

e. Ibu Ridem : M. Ratini, M. Sirad, M. Sutarjo

f. Ibu Saiwen : M. Tapsir, Bu Sariti, Bu Truti, Bu Roliyah

7. Demang Nurahman V ( Lindu Abdurrahman) / Kepala Desa Pasir Wetan ke - I

Anak-anak Demang Nurahman V meliputi : (1) Raden Nganten Supartinah (2) Raden Supraptomo (3) Raden Sugiyarto. Demang Lindu termasuk demang yang dicintai rakyatnya, oleh penduduk disebut Suci Rahayu dan mempunyai kekuatan Supranatural. Yang berkat sentuhan jari tengahnya bisa menyembuhkan orang sakit. Demang Lindu adalah Demang terakhir Pasir Wetan (1919 – 1950) setelah Perdikan dihapus oleh Pemerintah Republik Indonesia dengan Undang-Undang No. 13/1946, namun Demang Nurahman V (Lindu) dipilih oleh rakyatnya untuk menjabat Lurah atau Kepala Desa Pasir Wetan (1950-1963).

8. H. Wangidin  ( 1963 – 1989) Kepala Desa Pasir Wetan ke - II

Wangidin adalah Kepala Desa kedua setelah Lindu Abdurrahman dan Kepala Desa pertama Pasir Wetan yang bukan dari keturunan Demang Nurahman (rakyat biasa). Dan terhitung cukup lama menjadi Kepala Desa Pasir Wetan yaitu 26 tahun.

9. H. Soetarman HS ( 1990 – 1995 ) Kepala Desa Pasir Wetan ke - III

H. Soetarman HS menjadi Kepala Desa Pasir Wetan hanya berlangsung 5 tahun yaitu 1990-1995 kemudian mengundurkan diri. Karena kekosongan Kepala Desa maka diangkatlah Chadjirin ( Kadus) menjadi Penjabat Sementara Kepala Desa sampai dengan Pemilihan Kepala Desa yang Baru.

10. H. Sukamto (1998- 2006 ) Kepala Desa Pasir Wetan ke - IV

H. Sukamto menjadi Kepala Desa Pasir Wetan selama 8 Tahun. Ia adalah adik dari H. Harnoto seorang Tokoh di Pasir Wetan yang sukses dalam mengembangkan industri di Pasir wetan dan juga tokoh dalam keagaman khususnya organisasi Nahdlatul Ulama.

11. Chadjirin (2007 – 2013) Kepala Desa Pasir Wetan ke - V

Chadjirin menjadi kepala Desa selama 6 tahun, ia adalah putra dari seorang Ibu anak Perempuan dari Pak Suwarno. Pak Suwarno putra dari Ibu Pengulu Sepuh Madikram. Ibu Madikram Putri dari  Demang Nurahman III. Berarti Chadjirin masih Canggah dari Demang Nurahman III. Dan terhitung tiga kali menjadi Pejabat Sementara Kepala Desa Pasir Wetan yaitu periode 1989-1990, 1995-1997, dan 2006-2007.

12. Hj. Endriyani (2013 s/d Sekarang) Kepala Desa Pasir Wetan ke - VI

Hj. Endriyani menjadi kepala Desa Pasir Wetan dari tahun 2013 hingga sekarang. Dilahirkan di Kediri pada 14 September 1961 dari Ayah Bp. Kodrat Soepeno dan Ibu Sumiati. 

 

Demang Nurahman V ( Lindu Abdurrahman) / Kepala Desa Pasir Wetan ke - I

Anak-anak Demang Nurahman V meliputi : (1) Raden Nganten Supartinah (2) Raden Supraptomo (3) Raden Sugiyarto. Demang Lindu termasuk demang yang dicintai rakyatnya, oleh penduduk disebut Suci Rahayu dan mempunyai kekuatan Supranatural. Yang berkat sentuhan jari tengahnya bisa menyembuhkan orang sakit. Demang Lindu adalah Demang terakhir Pasir Wetan (1919 – 1950) setelah Perdikan dihapus oleh Pemerintah Republik Indonesia dengan Undang-Undang No. 13/1946, namun Demang Nurahman V (Lindu) dipilih oleh rakyatnya untuk menjabat Lurah atau Kepala Desa Pasir Wetan (1950-1963).

Kabar Desa
Font
Jumat, 19 Agustus 2016
Karnaval Memperingati HUT RI Ke – 71. Karnaval dilaksanakan dari Balai Desa Pasir Wetan menuju ke Lapangan Pasir Lor. Karnaval dimulai dari puku
Font
Kamis, 18 Agustus 2016
Seminar internet sehat dilaksanakan pada tanggal 15 agustus 2016 di MI Ma’arif NU Pasir Wetan pukul 09.00 sampai dengan pukul 10.00 WIB, dan tan
Font
Kamis, 18 Agustus 2016
Lomba mewarnai adalah lomba yang di adakan untuk menyambut hari kemerdekaan RI Ke-71. Lomba diadakan di Balai Desa Pasir Wetan pada hari Senin tanggal
Menu Publik

Pelayanan

  • Belum Tersedia

Peraturan

  • Belum Tersedia

Informasi Keuangan

  • Belum Tersedia

Agenda Kegiatan

  • Belum Tersedia